06 October, 2010

Mengajar anak.

“Lain padang lain belalang,
lain orang lain ragam”

Dalam mendidik anak-anak, macam-macam cara orang lakukan demi berkehendakan anak-anak pandai, bijak, kreatif dan sebagainya.

Ada yang memilih untuk menghantar anak ke sekolah aliran Agama , sekolah aliran cina atau bersekolah di aliran inggeris. Tuisyen plak sana sini situ. Pendek kata kalau boleh semua keperluan pembelajaran hendak yang tip top untuk anak-anak mereka. Prinsip dan  pegangan dalam mendidik anak-anak  tentunya berbagai-bagai mengikut kemampuan dan status seseorang.

Ada yang percaya kalau hantar anak ke sekolah bahasa asing anak-anak akan lebih bijak. Tak kurang juga yg memilih untuk anak-anak belajar saja di rumah. Apa pun pilihan ibu bapa, itu hak masing-masing. Sudah tentu mereka ada sebab-sebab tersendiri dalam menentukan pembelajaran anak mereka.

Aku sebagai ibu yg baru mempunyai 2 org anak sudah tentu perlu sentiasa mencari ilmu dalam mendidik anak-anak. Memang agak gerun juga bila mendengar orang lain bercerita tentang cara mereka mendidik anak-anak. Aku tak boleh bandingkan cara mereka dengan cara aku. Lain orang lain pendekatannya.

Dan AKU.. sebagai muslim sudah tentu didikan agama itu keutamaan bagi anak-anak.  Sebagaimana aku juga harus mempertingkatkan ilmu agama aku.

Kelak aku harap ilmu yg diberi dapat dimanfaatkan oleh putra putri ku agar dapat berdikari dan tidak hilang pedoman bila aku tiada  lagi di dunia kelak. Aku amat bersyukur kehadrat ilahi walaupun aku kehilangan ibu pada usia yg muda tapi masih boleh menjalani kehidupan dengan baik dan dikelilingi oleh manusia yang baik-baik.

Bak kata pepatah;

"Jatuh ke laut jadi pulau, campak ke darat menjadi benih."

Harap-harap anak aku akan menjadi insan yg berjaya di dunia dan di akhirat.

Peringatan yang di sabdakan oleh Rasullulah yang berbunyi:

 "Bekerjalah kamu di dunia seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya dan beramallah kamu untuk akhirat seolah-olah kamu akan mati esok hari"

Begitu jugalah yang aku selalu ingatkan pada diri aku sendiri dalam mendidik anak-anak.

“Didik dan ajar anak seolah-olah aku akan mati esok hari”

Tidak dapat aku bayangkan apa akan jadi dengan Che Mat dan Hannah kalau aku pergi meninggalkan mereka dalam keadaan yang serba kosong dalam hidup seperti mana aku dahulu. Bila terkenangkan itu air mata aku laju dan hati jadi sayu.

 

1 comment:

aliff muhammad said...

Kak Yan,

Kata guru saya dulu,

"anak sedari kecil tidak dilatih bila dewasa ibu bapanya letih"